Arkib 08/2019

Pencahayaan yang baik selalunya menghasilkan gambar yang cantik

Pencahayaan yang baik selalunya menghasilkan gambar yang cantik.. begitu juga sebaliknya.
Dalam kehidupan, cahaya ini penting untuk menerangi jalan yang kita lalui.
Semakin banyak ilmu semakin banyak cahaya yang kita boleh beri kepada orang lain.
Dan yang special nya..cahaya ni tidak pernah penuh walau banyak sekali pun..ibarat gelas yang disuluh...
Sebanyak manapun lampu suluh yang menyuluh ke dalam gelas...gelas tetap tidak akan penuh.
-----------------------------
Di pantri bersama kekanda Dr Kartini Ilias yang tidak jemu berkongsi cahaya.

Tutup lampu

Tutup lampu.
.
Langsir bilik diselak sedikit. Dalam samar-samar, saya mula bercerita dengan suami. Update perkara yang berlaku hari ini. Cerita bersambung-sambung. Suami juga begitu.
.
Entah macammana topik semalam menjurus pada 'common sense'.
.
Lepas makan, bos ke sink untuk basuh pinggan. Telefon berdering. Bos basuh tangan dan cepat-cepat berlari ke dalam bilik untuk mengangkat telefon. Pinggan kotor yang digunakan untuk makan tadi masih ada di dalam sink.
.
Datang pekerja A, selesai makan, basuh tangan dan basuh pinggannya sahaja.
.
Datang pekerja B baru nak start makan, basuh tangan sambil memandang pinggan kotor tadi dan terus tutup pili.
.
Datang pekerja C, nak buat milo, basuh gelas yang mahu digunakan.
.
Datang pekerja D, baru selesai makan nasi bungkus, basuh tangan. Pekerja D nampak ada pinggan kotor bos dalam sink, walaupun dia tidak basuh pinggan kerana makan nasi bungkus sahaja, dia tolong basuhkan dan tangkupkan di rak.
.
Betullah, common sense is not so common.
.
Ia nilai lebih tinggi dari ijazah yang diperolehi.
.
Ia nilai yang membezakan dua individu yang bijak pandai.
.
Ia seolah-olah bunga yang tidak ada di semua taman.
.
Kami reflek contoh rakan-rakan yang punyai nilai common sense yang tinggi.
.
Betul, ia nilai yang akan buat kita lebih disenangi, disayangi orang sekeliling, majikan dan sahabat handai.
.
Mata dah separuh, sebagai penutup sesi borak semalam saya bertanya,
.
"jadi, macammana kita nak tingkatkan common sense index?"
.
Suami jawab, "upbringing..."
.
"A'ah betul. Siapa circle kita tu penting. And sebagai parents kalau kita nak value ni ada pada anak-anak, kita la perlu jadi role model, living example terdekat mereka".....saya sambung.
.
Suami balas lagi tapi kali ni perlahan, " dan yang kedua, suci hati...."
.
Terus senyap.
.
B, oh b...la dah tertido.
.
Dalam gelap saya angguk.
.
Hanya orang yang ada hati yang suci sahaja akan cari peluang untuk buat 'extra' walaupun bukan job scope atau dalam linkungan utamanya.
.
Sebab yang extra itu bukan untuk orang, extra itu pahala bonus untuk mereka.
.
Hanya orang yang ada hati yang suci juga akan selalu buat baik dan tidak akan berkirà.
.
Tidak berkira kerana mereka bukan mengejar ganjaran dunia sahaja kerana yang penting adalah nilai diri di mata DIA.
.
Saya tutup langsir sambil senyum sendiri.
.
Berazam untuk terus memperbaiki diri.
.............
Salam Jumaat.
Hari Jumaat si kecik ni pakai baju kurung ke sekolah.

Kadangkala bukan hidangan itu yang utama tetapi dengan siapa kita makan bersama itu yang buat kita gembira dan bahagia

Kadangkala bukan hidangan itu yang utama tetapi dengan siapa kita makan bersama itu yang buat kita gembira dan bahagia.
Ini projek tengah malam 'kelab ibubapa'. Anak-anak tidur, kitorang pulun pulut durian. Pandai kak long pujuk adiknya yang kerisauan dan kedukaan semalam.
Pulut durian memang kegemaran kami.

Dua tiga hari ni memang saya runsing

Dua tiga hari ni memang saya runsing. FB tiada posting. Rasa berdebar lain macam….
Masa makan malam tadi saya luahkan pada suami.
R: You tak makan?
N: Tak nak la…
R: Kenapa yang…?
N: Kenyang b….
Saya sambung.. ’b, ann sebenarnya risau ni...’
R: Apa yang dirisaukan?
N: B, takde khabar berita ni. Ya Allah.
R: ……(suami diam dengar dengan tekun)
N: Ann dah buat habis baik. I’m done on my part. Yang terbaik ann boleh buat.
Diam seketika. Suami terus makan. Dengan muka yang masih menunduk, sambil menyuapkan nasi ke mulut, dia bertanya,
R: So, sekarang yang nak buat apa?
Saya pandang suami, mengecikkan mata dalam hati terdetik, dah agak dah mesti dia guna teknik coaching. Jawapan dia pulangkan pada kita…Adus..kita ni nak mengadu bercerita ni.
Spontan saya jawab.
N: I don’t know b. Blurrr….memang tak boleh buat apa-apa pun. Memang kena tunggu.
(Saya jawab dengan yakin. Laju terpacul. Nada tegas. Bunyinya sedikit terkilan dengan keadaan)
……suami berhenti menyuap. Berpaling pada saya yang duduk disisi. Tepat memandang ke dalam anak mata..
R: Yang, yang boleh buat sesuatu.
N: Huh? ( dalam hati, mana boleh buat apa-apa)
R: BERDOA. Itu senjata.
Saya rasa terpukul. Terus sebak.
Saya bangun minta izin untuk ambil air. Kepala menerawang.
Hina rasa diri. Beri jawapan penuh yakin tadi. Lupa seketika, yang menggerakkan semua di dunia, hatta sekecil zarah tu kan DIA.
Pemilik semesta.
Betul kita dah buat sehabis daya. Tapi keputusannya bukan di tangan manusia. Bukan pada mereka. DIA juga yang memegang hati-hati mereka.
Saya duduk kembali di meja.
R: Allah nak dengar tangisan hambaNYA di malam hari.
Saya senyum.
N:Thanks b Rizal Rashid.
Sifatnya manusia, iman nya turun dan naik. Tapi saya syukur dan rasa beruntung, ramai orang disekeliling yang baik-baik. Yang selalu mengingatkan dan mendidik.
Hikmahnya hari ini, tiga jam menggalas tugas menjadi pengawas dalam dewan periksa tidak langsung terasa. Selalunya berasa panjang dan lama.
Tiga jam hari ini, terasa pendek sahaja, kerana pengisiannya penuh dengan 'berkata-kata' dengan DIA.
Allahuakbar.
Semoga anak-anak didik yang menduduki pemeriksaan hari ini turut berjaya, peroleh keputusan yang cemerlang.
Saya mohon juga sahabat-sahabat doakan saya.
Doa itu senjata kita.

Adinda Dr

Adinda Dr. Fitya request yang terakhir ini mahu Japenese food sebelum pulang Jakarta.
Dua jam kami makan, bercerita, ketawa..
Hp tiada di meja..
Dia senior di Monash tapi adik yang paling muda.
Tuannya kecil sahaja tapi otak geliga.
Kalau dia berkata-kata, saya seperti nonton sinetron Indonesia..saya suka banget
Diam-diam je, tapi siap banyak kerja..
Prinsipnya ceria, chill, jangan diberatkan sesuatu perkara.
Kata-katanya positif, pasal orang lain jarang sekali gosip dan bercerita.
Setiap kali jumpa, yang saya tidak akan lupa adalah dia suka peluk rangkul pinggang saya ketat-ketat. Kak long katanya.
Ini memang rare, tidak pernah ada yang buat sepertinya.
Saya pegang kata-kata mama, dalam berkawan, ambil pegang sahaja nilai baik. Elak digembar gemburkan aib.
Fitya ini istimewa. Saya menanam azam nilai baiknya saya mahu tanam dalam diri anakanda Ratu. Kecil-kecil cilipadi. Muda dan menjadi. Berani terbang tinggi.
Farewell ini sedikit terusik. Dia bukan sahaja pulang ke seberang tetapi akan terbang jauh ke Ohio untuk mula berkhidmat di sana tidak lama lagi.
All the best Dr. Fitya!
Terima kasih juga pada Dr. Nur Izyani Kamaruzman kerana plan farewell ini bersama.?

INTERVENSI YANG MEMBANGUN PENGALAMAN PESERTA DI DALAM TRAINING

INTERVENSI YANG MEMBANGUN PENGALAMAN PESERTA DI DALAM TRAINING
Melanjutkan artikel saya tadi siang. Di artikel tersebut saya menjelaskan bahwa Desain Training sejatinya adalah menDesain Pengalaman berupa Intervensi yang mengantar pada pencapaian Kinerja.
Lalu Intervensi itu apa? Sederhananya Intervensi adalah perlakuan dari luar diri yang mempengaruhi apa yang terjadi di dalam diri.
Misalnya, kita tadinya tidur. Lalu istri membangunkan. Maka Istri baru saja melakukan Intervensi. Begitu juga saat Trainer melatih peserta, sesungguhnya Trainer tersebut melakukan berbagai Intervensi
Trainer bisa membangun Pengalaman peserta melalui dua macam Intervensi: dari Manusia dan Lingkungan. Intervensi Manusia dapat berasal dari Trainer sendiri, atau dari antar peserta. Intervensi Lingkungan bisa berasal dari keadaan sekitar yang di-setting sedemikian rupa, misal posisi duduk, gambar2 dinding, setting kelas atau lapangan, dsb.
Semua macam Intervensi itu bersatu-padu membangun Pengalaman peserta, tidak terpisahkan. Sebut saja Trainer meminta peserta untuk berdiskusi. Namun Trainer suka menyela diskusi peserta dan mudah men-judge pendapat yang berbeda (Intervensi Manusia), ditambah posisi duduk dibuat model Teater (Intervensi Lingkungan) yang tidak mendukung untuk diskusi kelompok. Maka dua Intervensi itu membangun Pengalaman peserta untuk sulit terbuka dan transparan.
Untuk membangun Pengalaman diskusi yang positif, Trainer perlu menDesain peran dirinya sebagai Fasilitator, dimana Intervensi yang diberikan bukan instruksi melainkan 'pertanyaan membangun'. Trainer juga mendorong peserta lain turut memberikan Intervensi berupa proses saling mendengar dan memberi pendapat. Intervensi Lingkungan pun diatur dengan posisi duduk Round Table, misalnya untuk memudahkan peserta berdiskusi secara alamiah.
Aturlah Intervensi Manusia dan Intervensi Lingkungan sedemikian rupa untuk membangun Pengalaman yang tepat, agar peserta meraih peningkatan Kompetensi yang mengantarnya pada Kinerja sesuai harapan.
---------------------------
Ditulis oleh:
SURYA KRESNANDA
Professional Learning Designer
Penulis Buku WHY TRAINING FAILS? AND WHAT TO DO ABOUT IT
0811 2244 111
#LearningDesign #LearningDesigner #Learning #Training #LearningDesignForProfessionalTrainer #LDPT

KISAH NABI YUSUF SANG PENAFSIR MIMPI YANG CERDAS

KISAH NABI YUSUF SANG PENAFSIR MIMPI YANG CERDAS
Nabi Yusuf adalah nabi keturunan Israil, atau sering disebut sebagai Bani Israil. Sebab, Israil adalah nama lain dari Nabi Ya'qub yang mempunyai anak sebanyak 12 orang. Kedua belas orang inilah yang kelak menjadi 12 suku dalam Bani Israil pada zaman Nabi Musa.
Sejak kecil, Nabi Yusuf sudah mendapatkan ujian yang sangat berat. Karena merasa Yusuf diperlakukan istimewa oleh sang ayah, saudara-saudaranya yang lain merasa iri. Yusuf sering diperlakukan semena-mena. Bahkan, akhirnya, saudara-saudaranya membuang Yusuf ke sebuah sumur di kawasan Sinai.
Namun, Allah Swt. menyelamatkan Yusuf. la ditemukan oleh seorang pedagang karavan dari negeri Madyan yang sedang lewat di daerah itu untuk mengambil air di sumur. Lantas, Yusuf dibawanya untuk dijual di negeri Mesir, tepatnya di kota Fayoum. Saat itu, kota Fayoum merupakan kawasan yang menjadi tempat pemberhentian para pedagang karavan dari berbagai negara di sekitar Mesir.
Di Fayoum itulah, Yusuf dibeli oleh seorang pembesar bernama Potiphar, orang Hyksos yang dekat dengan keluarga istana. Namun, malang bagi Yusuf, istri Potiphar menyebabkan Yusuf dipenjara dengan tuduhan hendak memperkosanya. Padahal, yang terjadi sebenarnya adalah sebaliknya. Wanita yang di dalam al-Qur'an dikenal dengan nama Zulaikha ini sebenarnya yang membujuk Yusuf untuk berlaku serong. Rupanya, ia terpesona pada ketampanan Yusuf, namun Yusuf menolaknya dan berlari keluar ruangan. Celakanya, di depan pintu itu, ada sang suami. Dan, ia lebih percaya kepada istrinya daripada Yusuf. Maka, Yusuf pun masuk penjara tanpa proses pengadilan.
Akibat peristiwa tersebut, Yusuf harus mendekam di penjara selama 7 tahun. Akan tetapi, justru dari penjara inilah ia memperoleh ilmu hikmah untuk menakwilkan mimpi, yang kelak mengantarkannya menjadi orang kepercayaan Raja Mesir.
Sebagaimana dikisahkan dalam banyak riwayat, saat itu, Raja Mesir (Amenhotep IV, 1353 SM, dinasti ke-18) bermimpi ada tujuh ekor sapi kurus yang memakan tujuh tangkai padi yang gemuk. Sang Raja memerintahkan para pendeta pagan yang ada di Istana menafsirkan mimpinya, namun tidak ada yang mampu menakwilkan mimpi sang raja.
Melalui informasi beberapa orang dekatnya, sang Raja mengetahui bahwa Yusuf bisa menafsirkan mimpinya. Ternyata, atas kuasa Allah Swt, Yusuf bisa memberikan makna yang tepat tentang mimpi sang Raja itu. Yusuf mengatakan bahwa Mesir akan mengalami masa paceklik selama 7 tahun, setelah masa panen raya selama 7 tahun. Kemudian, Yusuf meminta kepada sang Raja agar dijadikan pemimpin untuk mengelola hasil bumi di kerajaan tersebut. Al-Qur'an mengisahkan kejadian ini sebagaimana berikut:
"Berkata Yusuf, 'Jadikanlah aku bendaharawan negara (Mesir). Sesungguhnya, aku adalah orang yang pandai menjaga lagi berpengetahuan." (QS.Yusuf [12]:55)
Sang Raja mengabulkan permintaan Yusuf. Maka, atas bimbingan Allah Swt, Yusuf membangun kota Fayoum menjadi kota yang subur. Kesuburan kota ini, masih bisa kita saksikan hingga sekarang.
Kemakmuran kota Fayoum masih terlihat dengan jelas hingga saat ini. Kota ini merupakan suatu wilayah yang berselang-seling antara pertanian dan gurun, yang terletak sekitar 100 km dari Kairo.
Menurut catatan sejarah, Fayoum merupakan kota yang dibangun 2000 tahun SM. Di kota ini, terdapat peninggalan sistem pertanian pertama di dunia, dan sekarang masuk dalam warisan dunia oleh PBB. Rakyat Mesir percaya bahwa orang yang menemukan sistem pertanian tersebut adalah Nabi Yusuf.
Di kota Fayoum, terdapat sebuah kanal besar yang bersumber dari Sungai Nil sebagai aliran utamanya. Kanal ini dikenal sebagai Bahr Yusuf, alias Sungai Nabi Yusuf. Sebenarnya, bukan hanya kanal tersebut yang mengairi kawasan Fayoum, melainkan ada lagi dua kanal yang mengapit tepi-tepi kota Fayoum, yang bersumber dari sungai Nil. Menurut kepercayaan masyarakat Mesir, kanal-kanal inilah yang merupakan peninggalan Nabi Yusuf, yang hidup pada Zaman Pertengahan, Kerajaan Mesir Kuno, yaitu sekitar abad 17 SM.
Mimpi Raja Mesir menjadi kenyataan. Ketika itu, sebagian besar kawasan Timur Tengah dilanda musim kering berkepanjangan. Sebagaimana dijelaskan sebelumnya, Nabi Yusuf pun dipercaya untuk mengatasi musim kering yang melanda selama 7 tahun berturut-turut. Untuk mengatasi musim paceklik ini, Nabi Yusuf membangun kota Fayoum untuk dijadikan lumbung makanan bagi negeri Mesir dan sekitarnya. Dan, selama 7 tahun menjelang datangnya musim paceklik itu, ia berhasil menumpuk makanan sebanyak-banyaknya dari hasil pertanian di kota Fayoum. Hasil kerja selama 7 tahun berhasil mengatasi paceklik selama 7 tahun berikutnya.
Kesejahteraan dan kemakmuran kota Fayoum juga dirasakan oleh penduduk negeri-negeri di sekitar Mesir. Di antaranya adalah Bani Israil yang tinggal di kawasan Palestina. Sebagaimana dikisahkan dalam al-Qur'an, saudara-saudara Yusuf juga berdatangan ke Mesir untuk meminta bantuan makanan, dan mereka membawanya pulang ke Palestina, yang berjarak ratusan kilometer dari kota Fayoum.
Setelah saudara-saudaranya mengetahui bahwa Yusuf yang menjadi pembesar di kota Mesir, maka serombongan besar keluarga Nabi Ya'qub juga hijrah dan menetap di Mesir. Keluarga inilah yang kemudian menjadi cikal bakal bangsa Yahudi di Mesir. Dalam penelitian arkeologi modern, juga telah dibuktikan bahwa kawasan Fayoum ternyata pernah menjadi pemukiman bangsa Yahudi.
Nama "Fayoum" berasal dari bahasa Koptik, yaitu bahasa Mesir Kuno, yang sudah bercampur dengan bahasa Yunani: Phyom atau Pa-youm, yang bermakna danau atau laut. Penamaan kota ini karena di kawasan Fayoum memang terdapat danau cukup besar yang terbentuk sejak berabad silam. Danau tersebut memiliki ketinggian 45 meter di bawah laut. Sehingga, sulit menggunakan air danau untuk mengairi kawasan yang lebih tinggi di sekitarnya.
Lantas, bagaimana cara Nabi Yusuf mengalirkan air untuk mengairi daerah Fayoum yang posisinya lebih tinggi dari danau?
Di sinilah kecerdasan seorang Nabi Yusuf. la mengalirkan air dari sungai Nil yang berjarak sekitar 100 km ke danau itu. Ada beberapa kanal yang dilewatkan daerah pertanian seluas 340.000 ha di kota Fayoum. Untuk meratakan distribusi irigasinya, Nabi Yusuf menggunakan teknik kincir air. Ada ratusan kincir air yang dipakai oleh penduduk kota Fayoum hingga sekarang. Salah satunya adalah kincir raksasa yang diabadikan di tengah-tengah kota Fayoum, dekat kanal utama yang dikenal sebagai Bahr Yusuf atau kanal Nabi Yusuf.
Berkat kecerdasannya, Nabi Yusuf mampu membuat kota Fayoum sebagai lumbung bangsa Mesir. Kemakmuran kota ini pun masih bisa kita saksikan hingga saat ini. Berbagai hasil pertanian dikirim dari kota tua yang subur tersebut.

Adinda Dr

Adinda Dr. Fitya request yang terakhir ini mahu Japenese food sebelum pulang Jakarta.
Dua jam kami makan, bercerita, ketawa..
Hp tiada di meja..
Dia senior di Monash tapi adik yang paling muda.
Tuannya kecil sahaja tapi otak geliga.
Kalau dia berkata-kata, saya seperti nonton sinetron Indonesia..saya suka banget
Diam-diam je, tapi siap banyak kerja..
Prinsipnya ceria, chill, jangan diberatkan sesuatu perkara.
Kata-katanya positif, pasal orang lain jarang sekali gosip dan bercerita.
Setiap kali jumpa, yang saya tidak akan lupa adalah dia suka peluk rangkul pinggang saya ketat-ketat. Kak long katanya.
Ini memang rare, tidak pernah ada yang buat sepertinya.
Saya pegang kata-kata mama, dalam berkawan, ambil pegang sahaja nilai baik. Elak digembar gemburkan aib.
Fitya ini istimewa. Saya menanam azam nilai baiknya saya mahu tanam dalam diri anakanda Ratu. Kecil-kecil cilipadi. Muda dan menjadi. Berani terbang tinggi.
Farewell ini sedikit terusik. Dia bukan sahaja pulang ke seberang tetapi akan terbang jauh ke Ohio untuk mula berkhidmat di sana tidak lama lagi.
All the best Dr. Fitya!
Terima kasih juga pada Dr. Nur Izyani Kamaruzman kerana plan farewell ini bersama.?

Hijab sahaja bukanlah satu-satunya menjadikan diri kita syariah compilance

Hijab sahaja bukanlah satu-satunya menjadikan diri kita syariah compilance.
Tapi kekemasan dan kebersihan pakaian kita juga adalah salah satu elemen yang perlu ada.
Teringat pesan tuan guru, bersih tak semestinya suci. Tapi suci inshaAllah bersih.
Salam penghulu segala hari.

Profesional, leader mahupun business owner bukan sahaja perlu berpakaian baik untuk nampak cantik dan tampil kacak

Profesional, leader mahupun business owner bukan sahaja perlu berpakaian baik untuk nampak cantik dan tampil kacak.
Tetapi lebih bermakna jika mesej imej yang yang terlihat adalah..
'Cantik dan berkaliber'
'Kacak dan berwibawa'
#personaandetiquette #personaexpert